“Pakcik Menyesal Tak Pakai Mask, Pakcik Mengaku Pakcik Salah”

Walaupun wabak Covid-19 ini telah tersebar ke seluruh dunia dan membuatkan ramai yang telah diragut nyawa olehnya, namun ada juga yang masih tidak percaya tentang Covid-19 ini. Ada yang kata, ini hanyalah permainan Yahudi untuk menakutkan orang ramai, termasuk jugalah spekulasi tentang Covid-19 ini adalah termasuk dalam golongan iluminati.

Disebakan ketidakpercayaan mereka inilah, sedikit sebanyak akan membuatkan orang-orang ini tidak mematuhi SOP yang telah disediakan, dan tidak memakai pelitup muka kerana yakin dengan kepercayaannya bahawa Covid-19 ini bukanlah perkara yang serius.

Seorang doktor pakar, (Ahmad Zakimi Abdullah) berkongsi kan pengalamannya di laman Facebook, tentang seorang pakcik yang hadir ke hospital dalam keadaan tercungap-cungap.

“Setiap kali aku berkelengkapan dengan PPE penuh, namun hati ini tetap kurang senang. Yalah, kita berdepan dengan satu virus COVID-19 seolah-olah halimunan. Setiap kali, hati ini mesti berdebar-debar.”

“Inikan pula berdepan dengan pesakit sah positif COVID-19 yang sedang bertarung nyawa. Tipulah jika kata “aku tak takut”. Demi Allah aku takut.”- kata Ahmad Zakimi Abdullah.

Sedang dia memeriksa keadaan pakcik itu, pakcik itu membuka cerita tentang ketidakpercayaannya itu.

“Itulah satu pengakuan dari pesakit COVID-19 aku sendiri. Mata kepala telinga aku sendiri mendengar keluhan hatinya. Namun ada diluar sana masih mengatakan COVID-19 ini konspirasilah, iluminati lah, plandemik lah, macam selsema biasalah.”

“Demi Allah aku yang sering berdepan dengan COVID-19 tahu apa sebenarnya dan aku pasti mereka yang menafikan pandemik COVID-19 yang pernah menguruskan pesakit malah tak pernah berdepan dengan pesakit COVID-19.”

Pakcik itu memberi sedikit nasihat kepada doktor itu supaya mengingatkan orang ramai tentang Covid-19 ini adalah benda yang benar.

Pakai mask dan ikut SOP ya gais! Kes makin teruk, jaga diri and kalau tiada apa urusan, just #StayAtHome.

Total
13
Shares
Leave a Reply

Your email address will not be published.

Related Posts